Investing

Pound Inggris Menguat Jelang Pemungutan Suara 'Kunci' Brexit


Pound Inggris Menguat Jelang Pemungutan Suara 'Kunci' Brexit

Investing.com - Pound Inggris berada dalam sorotan dan diperdagangkan menguat terhadap dolar AS pada hari Selasa di Asia menjelang pemungutan suara di Inggris dalam Kesepakatan Brexit dari Perdana Menteri Theresa May.

Parlemen Inggris diperkirakan akan memberikan suara atas rencana Brexit May di kemudian hari. Sementara yang dikalahkan secara luas diantisipasi oleh pasar, itu masih bisa memicu reaksi pasar yang spontan jika May kehilangan suara dengan selisih yang lebar, kata para analisis.

"Kehilangan 100 atau lebih suara adalah kekalahan besar tetapi ada beberapa pembicaraan bahwa ia bisa kehilangan 200 suara. Kerugian besar akan menyebabkan penurunan pada GBP yang bisa mengambil GBP/USD di bawah 1,25 dan EUR/GBP di atas 91 sen, "ungkap Kathy Lien, direktur pelaksana strategi mata uang di BK Asset Management dalam sebuah catatan.

Pasangan GBP/USD terakhir diperdagangkan di 1.2897 pada pukul 12.16 WIB - naik 0,3%.

Sementara itu, pasangan USD/CNY sedikit berubah pada 6,7684 setelah Beijing berjanji pemotongan pajak dalam skala yang lebih besar untuk membantu mendukung ekonomi yang melambat.

Secara terpisah, Deputi Gubernur Bank Rakyat China (PBOC) Zhu mengatakan pada hari Selasa bahwa ia yakin PBOC dapat menjaga Yuan stabil meskipun ada pemotongan rasio persyaratan cadangan bank (RRR).

Mengutip pengumuman terbaru dari PBOC, Reuters melaporkan bahwa bank sentral telah memangkas RRR hari ini karena putaran kedua dari pemotongan sudah diumumkan sebelumnya.

Bank sentral menetapkan nilai kurs setengah yuan pada 6,7542 hari ini vs perbaikan hari sebelumnya 6,7560.

Pada hari Senin, data menunjukkan ekspor China pada bulan Desember secara tak terduga menyusut paling dalam hampir 2 tahun, menempatkan ekuitas China di bawah tekanan.

Indeks dolar AS - yang melacak greenback terhadap mata uang lainnya - datar di level 95,183.

"Ada ketidaksukaan yang kuat terhadap dolar mengingat ekspektasi Fed, tetapi pada saat yang sama tidak ada pengganti yang menarik," kata Sim Moh Siong, ahli strategi mata uang di Bank of Singapore. "Selama 6-12 bulan ke depan, dolar akan mengalami tren lebih rendah."

Ketua Federal Jerome Powell dan beberapa pejabat lainnya menegaskan kembali pekan lalu bahwa bank sentral AS dapat bersabar terhadap kebijakan moneter mengingat inflasi tetap stabil.

Di tempat lain, pasangan AUD/USD dan pasangan NZD/USD keduanya naik 0,3%.


Sumber Berita investing.com

Share Social Media


Comments